Rabu, 21 April 2010

MENULIS SAJAK

SAJAK adalah pemilihan kata-kata dan ayat terbaik untuk menyampaikan sesuatu maksud.

Ini adalah takrif yang saya cipta sendiri setelah melalui pengalaman menulis sajak beberapa tahun. Kata-kata terbaik adalah mengikut kesesuaiannya dengan kalimah yang sebelum dan sesudahnya. Contohnya perkataan “ketika.” Ia mempunyai makna seerti dengan “semasa”, “tatkala”, “sewaktu,” “pada waktu”, dan lain-lain. Kita tidak boleh menghukum bahawa kalimah-kalimah di atas sedap atau tidak melainkan setelah ia diiringkan dengan kalimah yang di sekelilingnya.

Untuk menentukan ayat sesebuah sajak, atau apa saja jenis karangan, menjadi kental dan sedap serta puas didengar dan diucapkan, penyair mesti mempunyai bakat menilai dan merasa kecantikan gubahan kata-katanya. Kita ambil contoh ayat pertama sajak Sapardi Djoko Damono, dari antologi Sihir Hujan, DBP 1984, yang berbunyi:

“ketika kumasuki kamar ini…”

saya andaikan Sapardi telah mengambil masa untuk menentukan kalimah yang paling sesuai samada ‘semasa’, ‘tatkala’, ‘sewaktu’ dan seumpamanya untuk diletakkan di awal baris sajak ini.

Sekiranya kita tulis: “semasa kumasuki kamar ini”. Kita akan dapat mendengar suara ucapan yang longgar dan ringan yang ditimbulkan oleh kalimah ‘semasa’ di awalnya. Longgar dan rapuh ini ditokok pula oleh huruf s yang berada di dalam perkataan ‘kumasuki’. Dengan dua tempat longgar ini maka kita tidak dapat merasai kesedapan mendengar ucapan padat daripada penulis, ini tidak menimbulkan rasa cantik padanya.

Jika ditukar dengan: tatkala kumasuki kamar ini, ‘tatkala’ lebih padat dan kental daripada ‘semasa’ namun bunyi ‘la’ di akhirnya masih belum menyempurnakan kekuatan bunyinya. Dengan itu ia masih belium lengkap.

Jika diolah menjadi: ‘sewaktu kumasuki kamar ini’ saya menganggap pertembungan kalimah ‘sewaktu’ dengan ‘kumasuki’ melahirkan kesan yang keras yang kurang mesra dan tidak ceria. Bunyi ‘waktu’ dan ‘kumasuki diletakkan beriringan tidak membangkitkan keindahan, sebaliknya hanya rasa beku yang sunyi dari kecantikan bunyi.

Jadi pemilihan kata-kata Sapardi adalah amat baik dan melahirkan kesan ceria yang menghiburkan.














Beginilah cara menulis setiap karangan samada sajak, cerpen, novel ataupun karya ilmiah. Pemilhan kata-kata yang tidak dibuat dengan teliti tidak melahirkan kelazatan membaca. Kita boleh buat perbincangan ringkas di sini khususnya buat mereka yang baru nak berjinak-jinak menulis.

3 ulasan:

  1. sajak:kemerdekaan

    bergema laungan 50 tahun lalu,
    masih teringgan-inggan di benak fikiran ku,
    terlalu sukar nak diterbitkan,
    pahlawan sejati dianggap pengkhianat oleh bintang 3.

    maralah,.....
    kejilah,....
    hinalah,....
    langsung tidak digentar oleh sang abdi,
    sebaliknya keberanian menguasai diri,
    sekali dihina seribu kekayaan mendatang,
    untuk mempertahankan sebuah wilayah jajahan yang tak ternilai kuasanya,

    tidak lama itu,lahir nakhoda bijak pandai,
    bawa harapan bukan kepalang,
    dulunya hutan kini tidak lagi lalang,
    rakyat dipimpin beramai-ramai,
    untuk menuju kekayaan iman,..

    merdeka,..
    merdeka,..
    merdeka,..
    seruan yang mengegar ngauman roma,
    menjadi ayat pengusir bintang tiga,
    bersaksikan stadium merdeka ,
    berwalikan rakyat jelata,
    dan berimamkan pemimpin bijaksana,
    sehingga mengalir air mata Pak Mat lebai,
    terkinjal-kinjal menyahut seruan,...

    itu cerita dulu,...
    sekarang yg dulunya mundur,
    dijadikan boneka,
    menjadi rujukan kawan sebelah,
    dalam ekonomi ,sosial ,dan keamanan,

    Tanah Melayu,..selagiku hidup,
    segenggam bara ku pertahankan,..
    MALAYSIA,...nama mu ku julang kemata dunia,..
    untuk ku abdikan MU,..agar suci dipandang generasi watan,...

    INILAH DUNIA KU,..INILAH TANAHAIR KU,DAN INILAH TEMPAT AJALKU,.......(_nukilan ringkasku_saudara botak,.... )

    BalasPadam
  2. kita penguasa
    kita penulis
    kita penyajak
    kita pendidik
    kita pegawai
    akarnya
    kita hamba Dia.

    BalasPadam