Isnin, 28 Mac 2011

HAKIKAT DEMOKRASI



Apakah erti demokrasi? Demokrasi ialah menyerahkan kuasa kepada majoriti rakyat untuk memilih pemimpin.

Di dalam masyarakat seluruh dunia, orang yang paling ramai, atau majoriti masyarakat ialah yang rendah intelek mereka. Dalam bahasa lain orang yang bodoh adalah yang paling ramai. Ini boleh dilihat di mana-mana pun, di Malaysia contohnya, lihatlah di kampung, bandar atau, khususnya, di sekolah-sekolah, nyatalah bahawa yang berotak cemerlang adalah amat sedikit. Yang cerdik ramai juga tapi tidak seramai yang lemah. Maka ertinya, demokrasi adalah menyerahkan kuasa kepada orang yang paling lemah akal mereka atau yang bodoh.

Ini menunujukkan bahawa demokrasi tidak adil. Apakah yang boleh difahami oleh orang yang lemah akal mereka. Maka sebab itu mereka akan memilih orang tidak sepatutnya dipilih untuk jadi pemimpin mereka. Mereka akan memilih walaupun pemimpin yang dipilih itu akan menipu mereka.

Dari sini kita akan fahami kenapa Islam tidak membenarkan selain ahli hilli wal aqdi untuk menentukan pemimpin. Mereka itulah yang dipanggil ahli syura. Ahli syura ialah orang yang bersifat adil, iaitu orang tidak melakukan dosa, dan mestilah yang luas ilmu pengetahuan mereka.

Di dalam masyarakat Islam orang yang paling ramai ialah yang lemah amalan agama atau yang fasiq. Lihat sahaja masjid, surau, dan majlis-majlis ilmu adalah amat sedikit umat Islam yang datang. Sebaliknya majlis maksiat seperti konsert dan lain-lain adalah terlalu ramai. Sekiranya Islam membenarkan demokrasi dalam memilih pemimpin maka pemimpin akan dipilih oleh orang yang fasiq, dan sudah tentu mereka akan memilih yang fasiq sebangsa mereka juga.

Pilihanraya yang dibenarkan oleh Islam ialah pilihanraya yang para pengundinya adalah manusia cerdik dan taat mengamalkan perintah agama. Maka ketua kampung hanya boleh dipilih oleh ahli masjid yang berpendidikan agama yang cerdas akal mereka. Ketua kampung juga mestilah ahli masjid, berpendidikan agama dan cerdas akalnya. Ahli parlimen dan ahli dewan undangan negeri dipilih oleh ketua-ketua kampung tersebut. Maka dari sinilah akan lahir para menteri yang adil yang akan melaksanakan hukum Islam dengan sebaik-baiknya.

Perkara ini dibuktikan dengan ayat Al Quran, surah Al A’raf, ayat 159, ertinya:

“ Dengan rahmat dari tuhanmu kamu berlemah lembut dengan mereka, sekiranya kamu kasar dan keras hati , mereka akan menjauhi diri dari kamu; maka maafkanlah mereka dan mintalah ampun untuk mereka dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan. Apabila kamu telah (bermesyuarat dengan mereka dan) berazam (melakukannya), berserahlah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang berserah (mutawakkil)”

Tersebut di dalam Ad Durrul Manthur karya As Suyuti (rahmatullah ‘alaih), kata Ibnu Abbas: maksud perkataan ‘bermesyuaratlah dengan mereka’ ialah bermesyuarat dengan Abu Bakar dan Umar (radiyallahu anhuma). (Riwayat Al Baihaqi dan Al Hakim dan ia mensahihkannya) Ia juga diriwayatkan oleh Al Kalbiy dari Abu Soleh, dari Ibnu Abbas.

Hadrat Ali bin Abu Talib berkata: Nabi (selawat dan salam ke atas baginda) telah ditanya maksud azam, jawab baginda: Bermesyuarat dengan orang cerdik pandai, kemudian mengikut cadangan mereka. (Riwayat Ibnu Marduyah).

Al Baghawi meriwayatkan daripada Maimun bin Mehran, katanya: adalah Abu bakar apabila mengahadapi perbicaraan, ia akan melihat di dalam Al Quran; ia akan menghukum dengan apa yang ia temui di dalamnya. Sekiranya ia tidak menemuinya, ia akan mencari dalam perbuatan Rasulullah (sunnah). Sekiranya tidak dapat ditemui ia akan mengumpulkan para pemimpin kaum dan orang-orang baik mereka. Sekiranya mereka sepakat di atas sesuatu perkara, ia akan memutuskan dengannya. Begitulah juga yang dilakukan oleh Umar. (Al Wajiz fi Usul Fiqh, Az Zuhaili, 22)

Umar pernah berkata kepada Syuraih yang menjadi qadhi di Kufah: hukumlah dengan kitab Allah, jika kamu tidak temui maka dengan keputusan Rasulullah. Jika kamu tidak temui maka hukumlah dengan yang jelas bagi kamu daripada pandangan pemimpin-pemimpin yang mendapat hiadayat. Jika kamu tidak temui, maka berijtihadlah (berusaha sedaya upaya) dengan pemikiran kamu dan mintalah pandangan ahli ilmu dan orang soleh. (Al Wajiz, Abdul Karim Zaidan, 151)

Ketika Hadrat Umar hampir wafat selepas ditikam, beliau telah menyerahkan urusan pemilihan khalifah selepasnya kepada jemaah seramai enam orang yang terdiri daripada Uthman, Ali, Talhah, Az Zubair, Saad dan Abdur Rahman ibn 'Auf. mereka kemudiannya sepakat memilih Hadrat Uthman Affan sebagi pengganti Umar. Inilah demokrasi para sahabat: pemilihan dibuat oleh orang-orang soleh dalam masayarakt. Bukannya semua rakyat termasuk orang yang tak sembahnyang pun boleh pilih dan pangkah ikut kepala otaknya.

Dalam surah Syura, ayat 38, Allah taala berfirman, ertinya:

“dan orang-orang yang menyahut seruan tuhan mereka, dan mendirikan solat, dan urusan mereka (dilaksanakan dengan) mesyuarat antara mereka.”

Diriwayat oleh Abd ibn Humaid, dan Al Bukhari dalam Al Adab Al Mufrad, dan Ibnu Munzir bahawa Al Hasan berkata: Tidaklah bermesyuarat sesuatu kaum, melainkan mereka akan diberi petunjuk dan dan dibimbing dalam urusan mereka.

Diriwayatkan oleh Al Khatib dari Abu Hurairah bahawa Nabi (selawat dan salam ke atas beliau) bersabda: mintalah panduan daripada orang yang bijak, nescaya kamu akan terbimbing. Dan jangan meninggalkan panduannya nescaya kamu akan menyesal. (Durrul Manthur, 13/168)

Di dalam nas-nas di atas tiada satu pun yang menyuruh kita bermesyuarat dengan orang ramai atau orang awam. Kita sedia maklum dengan apa yang saya nyatakan sebelum ini. Maka dengan itu mesuarat agung adalah berlawanan dengan syariat. Tapi inilah yang kita amalkan dengan istiqamah setiap tahun.

Bermesyuarat dengan orang berilmu yang soleh amat menguntungkan kerana mereka akan memberikan cadangan yang benar-benar mengikut syariat. Bermesyuarat dengan orang yang banyak pengalaman akan melahirkan banyak cadangan-cadangan yang amat baik diikuti.

Sementara bermesyuarat dengan orang jahil dan fasiq, cadangn mereka sudah tentulah yang tidak mengikut syariat dan mengandungi kepentingan diri dan kroni. Dan meminta pandangan orang yang tiada pengalaman cadangan mereka lebih membawa keburukan daripada kebaikan. Ataupun mereka tidak ada apa pun yang nak dicadangkan

Sabda Nabi Muhammad (selawat dan salam ke atas baginda), ertinya: Tidak rugi orang yang melakukan istikharah, dan tidak menyesal orang yang bermesyuarat, dan tidak miskin orang yang berjimat. (Tabarani dalam Mukjam Ausat) (Durrul Manthur, jld 4, ms 88)

Sabtu, 12 Mac 2011

GURU PERLUKAN PEMBELAAN


Apabila seorang pelajar kena rotan atau ditampar oleh guru maka surat-surat khabar pun kecoh sebagaimana kecohnya ibu bapa pelajar yang kena rotan itu. Lebih ‘meriah’ lagi apabila perkara ini sampai menjadi repot polis.

Surat khabar biasanya akan menggunakan ayat-ayat yang menjadikan guru yang merotan atau menanmpar tadi kelihatan bersalah, dan pembaca pula kan merasa marah kepada guru berkenaan. Ibu bapa pula sudah tentu akan menyebelahi anaknya dan merasakan bahawa membuat laporan polis adalah jalan terbaik.

Kita telah dengar terlalu banyak kes rotan di sekolah dan, seperti biasa, guru akan dijadikan bersalah oleh media.

Adakah pernah kita bertanya kenapa guru berkenaan sampai hati memukul pelajar? Apakah sampai begitu ganas guru-guru sekolah pada masa sekarang?

Jawapan ini hanya ada pada guru,. semua guru, samada menengah atau rendah. Apakah kita telah cuba mencari penyelesaiannya, atau hanya pandai menyalahkan guru? Sebenarnya selama ini guru tidak diberikan pembelaan sewajarnya. Ibu bapa dan media terus menyalahkan guru dan tidak pernah memberikan ruang sedikitpun untuk warga pendidik ini memberikan sedikit penjelasan.

Sebenarnya punca para guru merotan pelajar adalah pelajar sendiri. Kita boleh buat hujah mudah: adakah guru akan merotan pelajar yang tidak buat apa-apa masalah disiplin? Jawapnnya adalah tidak. Hanya orang gila sahaja yang akan memukul orang yang tak bersalah. Ringkasnya jika semua pelajar baik-baik semua maka tidak akan ada seorang pun pelajar yang kena rotan.

Ibu bapa zaman sekarang ramai yang macam ibu dan bapa ayam sahaja. Beranak pandai tapi jaga anak tak pandai. Orang seperti inilah yang mustahil akan menerima kesalahan anak mereka sehingga dirotan. Kata mereka: anak saya di rumah sangat baik dan bersopan santun, macamana cikgu boleh rotan dia? Anak yang tidak didik dengan baik (ayam mana pandai didik anak) memang pandai berlakon baik depan mak bapa dia sebab takut kena belasah oleh bapa yang berwatak seperti ketua samseng dengan anak-anak. Tetapi kerana tak pandai hormati guru sebab tak dididik, maka ia kan dirotan oleh guru yang terasa mereka tidak lagi dihormati.

Akhlak kebanyak para pelajar sangat buruk ketika ini. Maka guru rasa sangat tertekan ketika berada di kelas. Ada yang terpaksa tidak ambil peduli samada pelajar nak buat kerja ataupun tidak. Kalau menegur atau memarahi mereka akan menerima akibatnya. Mau tak mau terpaksa diamkan sahaja. Guru wanita akan lebih terasa bebanan ini.

Tugas guru sebenarnya adalah membimbing pelajar, tetapi sekarang mereka terpaksa menjadi kuli murid dan ibu bapa. Ibu bapa hanya tahu serang, dan, bapa terutamanya, sampai ke tahap menumbuk guru yang haknya adalah dihormati dan disegani sebagaimana yang berlaku pada masa-masa dulu.

Pada masa dulu tidak ada ibu bapa yang akan mempertikaikan walaupun guru menampar anaknya kerana mereka amat waras dan beranggapan bahawa: kalau anak aku tak jahat takkan guru nak tampar dia. Dan menganggap itulah yang terbaik untuk anaknya. Sekarang disebabkan ibu bapa terlalu banyak mempertikaikan maka mereka tidak pernah menghiraukan apa yang akan terjadi kepada anaknya. Dan biasanya anak-anak yang ibu bapanya sering mempertikaikan guru tidak akan berjaya ke mana-mana.

Di sekolah agama, khususnya madrasah tahfiz dan kelas kitab, bapa yang sering mengkritik guru/ustaz biasanya anaknya akan gagal dalam pelajaran. Samada anaknya lari dan tidak mahu menamatkan pengajian tahfiz sehingga mendapat syahadah, atau lulus syahadah tetapi ia tidak menjadikan anaknya seorang yang benar-benar beragama, atau hanya belajar beberapa tahun sahaja dalam kelas pengajian kitab. Sedangkan maksud asal bapanya ialah menjadikan anaknya tadi hafiz Quran dan alim ulama.

Bahkan mengeluarkan kenyataan yang tidak baik kepada para ustaz juga membawa akibat buruk kepada anak mereka. Pernah ada seorang bapa yang menghantar tiga orang anaknya ke madrasah tahfiz dengan maksud anaknya akan jadi hafiz kemudian setelah khatam tahfiz akan sambung belajar kelas alim (kelas kitab). Tetapi ketiga-tiga mereka tidak dapat menjadi ulama seperti yang dia idam-idamkan. Walaupun anak-anaknya cerdas kesemuanya.

Ketika ada ustaz mencadangkan madrasah memasang internet untuk memudahkan mencari bahan rujukan, bapa tersebut telah berkata saya takut ada orang guna untuk perkara tak elok. Maksudnya melayari laman-laman lucah.

Di sini difahami betapa biadabnya dia terhadap para ustaz kerana mempunyai sangka buruk kepada mereka. Dia barangkali terbawa-bawa dengan dunia di pejabatnya yang kakitangannya ada yang melakukan perkara buruk itu. Tetapi dengan para ustaz dia wajib sangka baik dan haram mengeluarkan pandangan sebodoh itu.

Ada juga bapa lain yang menyedari kesilapannya mempertikaikan ustaz, akhirnya salah seorang daripada anaknya telah gagal menamatkan syahadah tahfiz. Sehingga kini dia tidak lagi komplen apa-apa pun. Kerana dia faham para ustaz adalah manusia yang berilmu, yang pastinya mereka bertindak di atas ilmu mereka, dan dia hanya seorang jahil yang tidak punyai panduan untuk mempersoalkan mereka. Bapa itu sendiri yang berkata dia tidak akan mempertikaikan ustaz lagi kerana takut anaknya ‘tak jadi.’
Imam Al Ghazzali pernah menulis bahawa seorang murid tidak boleh mempertikaikan gurunya kerana gurunya lebih mengetahui daripadanya. Sama juga dengan bapa yang tidak mempunyai ilmu setarafnya.

Ada pelajar di madrasah tahfiz yang dirotan kerana lambat lima minit masuk ke kelas. Pelajar lain pula tidak dirotan walaupun terlewat sepuluh minit. Pelajar pertama tadi memberitahu bapanya bahawa dirotan kerana lambat lima minit dan pelajar kedua tidak dirotan walaupun terlewat sepuluh minit. Bapanya menyuarakan tidak puas hati kepada ustaz mereka. Ustaz itu menjawab anak pakcik kena rotan sebab ia lewat lima minit masuk kelas setiap hari. Pelajar yang lewat sepuluh minit tu tak kena rotan sebab itulah kesalahan pertama dia sejak dua tahun.

Dari kisah ini, seorang bapa yang bijak tidak akan percaya kepada anaknya dan tidak akan mempertikaikan apa-apa pun tindakan ustaz berkenaan. Bapa yang kurang waras pula barangkali buat keputusan berhentikan anaknya kerana menuduh ustaz pilih kasih dan tidak adil.

Pemberita yang jujur tidak akan bersikap menyebelahi para pelajar, selalunya laporan yang ditulis ialah tuduhan dan alasan para pelajar dan ibu bapa yang macam bapa dan ibu ayam, sedangkan jawapan dan alasan guru yang menghukum tidak pernah diketahui sesiapa pun. Memang media berat sebelah dalam soal ini.

Saya mempunyai ramai kawan-kawan dari kalangan guru, memang kita terasa muak dengan perangai macam setan para pelajar sekolah menengah sekarang, lelaki dan perempuan sama sahaja: setan jantan dan setan betina bersepah di mana-mana.

Rabu, 9 Mac 2011

Salah ibu bapa murid jadi samseng

Sekolah nampaknya bukan lagi tempat yang selamat untuk anak-anak kita. Kisah pelajar didera dan dibuli teman sekolah bukan lagi satu kes terpinggir. Dari semasa ke semasa kita mendengar dan membaca mengenai murid-murid diserang dan dibelasah dalam kawasan sekolah.

Terkini media melaporkan perihal samseng sekolah menunjuk belang secara terang-terangan di hadapan mata di Sekolah Menengah Kebangsaan Syed Safi di Kangar Perlis. Mangsanya ialah Muhamad Shahfaly Anoar, 15.

Murid Tingkatan Tiga itu sedang mengikuti pelajaran di bilik darjah Jumaat lalu apabila seorang murid datang menariknya ke luar di mana sekumpulan 10 pelajar sedang menunggu. Dia dibelasah sehingga retak tulang tangan, lebam di beberapa bahagian tubuh, dan menerima beberapa jahitan.

Laporan polis telah dibuat dan empat pelajar telah direman untuk membantu siasatan. Harap-harap siasatan segera berakhir dan samseng sekolah itu dijatuhi hukuman setimpal dengan jenayah yang mereka lakukan. Jangan ada belas, jangan ada tolak ansur.

Sementara polis menyiasat, beberapa pertanyaan perlu dijawab oleh pihak berkuasa – termasuk pentadbiran sekolah – untuk menenteramkan ibu bapa. Sekiranya perkara ini disembunyikan mungkin ada ibu bapa yang tidak membenarkan anak mereka ke sekolah.

Pertama, bagaimana serangan di dalam bilik darjah itu boleh berlaku tanpa seorang pun tampil ke hadapan untuk memberi bantuan? Muhamad diseret keluar dari bilik darjah jam 11 pagi itu di hadapan rakan-rakan sekelas yang lain.

Apakah tidak seorang pun pelajar prihatin dan simpati dengan nasib rakan sekelasnya? Kalau pun tidak dapat menarik balik rakannya, sekurang-kurangnya ada yang berani menjerit untuk memberitahu guru dan kelas lain mengenai serangan itu.

Kedua, bagaimana guru yang berada di kelas tersebut – menurut laporan akhbar dia sedang mengajar di hadapan kelas – langsung tidak berbuat apa-apa. Apakah betul dia tidak nampak serangan tersebut?

Ketiga, bagaimana serangan sekumpulan 10 orang pelajar di luar bilik darjah langsung tidak dipedulikan oleh murid atau guru kelas-kelas lain. Apakah semuanya terlalu asyik belajar sehingga tidak nampak serangan yang mencederakan itu?

Saya tidak fikir penyerang tersebut menggunakan ilmu pukau atau ilmu sihir sehingga membuat semua orang gamam atau tidak sedar. Saya lebih yakin masing-masing tiada rasa prihatin, tidak ada simpati dan tidak ada tanggungjawab.

Keempat, menurut laporan ayah mangsa kepada polis, pihak sekolah langsung tidak berusaha memberi rawatan kepada anaknya yang cedera. Mangsa menderita kesakitan seorang diri sehingga dijemput oleh ayahnya setelah tamat waktu sekolah.

Bayangkan anak kita mengerang kesakitan, luka dan retak tulang, tidak ada seorang murid atau seorang guru sudi menolong. Sekiranya benar seperti yang dilaporkan malang benarlah pelajar tersebut. Apa sebenarnya telah terjadi di sekolah kita sekarang? Di mana hilangnya rasa kemanusiaan kita?

Muhamad boleh sahaja mohon ditukarkan ke sekolah lain. Tetapi kejadian malang ini tidak semestinya berakhir begitu sahaja. Sebelum ini pun kita sudah mendengar banyak kisah serangan dan buli seperti ini. Apakah tindakan telah diambil ke atas samseng, juga ke atas pihak sekolah?

Seperti yang diketahui umum wujudnya samseng dalam kalangan pelajar bukan lagi satu rahsia sekarang. Biasa sangat kita mendengar pelajar merosakkan harta benda sekolah, mencalarkan kereta guru, menumbuk guru, malah sudah ada yang berani membakar bilik guru. Semua ini menunjukkan betapa disiplin murid di sekolah sudah menjunam ke tahap paling bawah. Cikgu sudah tidak lagi berupaya memperbaiki perangai murid, maka semuanya dilepaskan begitu sahaja. Cikgu takut untuk bertindak terhadap murid yang kurang ajar.

Ibu bapa boleh memainkan peranan memperbaiki disiplin murid. Pada hemat saya disiplin bermula di rumah, bukan di sekolah. Lagi pula masa murid lebih banyak di rumah berbanding di bilik darjah.

Zaman saya sekolah dulu-dulu, guru dibenarkan merotan. Apabila saya dirotan atas kesalahan tertentu, termasuk tidak membuat kerja sekolah, saya tidak berani mengadu kepada ayah. Sebab kalau saya mengadu, ayah akan menyebelahi cikgu. Kalau nasib tidak baik, ayah pula akan merotan saya sekali lagi.

Sekarang tidak semua guru ada kuasa merotan. Kalau ada guru yang mencubit atau mengetuk tangan murid dengan pembaris, ibu bapa akan mengamuk di sekolah, tidak fasal-fasal guru kena tukar sekolah. Ibu bapa sekarang terlalu memanjakan anak, dan tidak akan menerima hakikat bahawa anak mereka nakal. Sikap ibu bapa seperti inilah yang mendorong pelajar kita menjadi samseng.

oleh ABDUL JALIL ALI
3/10/2011 8:16:11 AM
SINAR HARIAN.
















Apakah ia akan terus merokok sampai ke tua?